Basalin Baju Pusako

Oleh: Emral Djamal Dt. Rajo Mudo

“Basalin baju pusako
baju tarok baju turai
turak turang baludu gandum
balahan baju dari sarugo
baju gadang ninik mamak
saluak destar pilin tigo
pinggang memakai pending ameh
tarsisik karih cumati intan 
saruang bapalauik dengan perak
hulu bakarang ameh mutu
harago satimbang jo nagari.”

Baju Pusaka (Pusako)
Baju Pusako
Bahwa bersalin baju pusaka (mewarisi pangkat kebesaran datuk penghulu, imam, khatib, malin, pandeka dalam adat) tersebut, harganya “setimbang” dengan “negeri”. “Setimbang dengan negeri” mengandung aspek makna “awal akhir, lahir dan batin” secara utuh dan tak terpisah-pisah seba gai sebuah “perserikatan hati segala manusia dalam alamnya”. Mengisyaratkan adanya kaitan dengan tuah kebesaran dan nama baik negerinya sendiri. Seperti, “arang tacoreang di kaniang, kamaa muko disuruakan.”

Pakaian penghulu tersebut bersama aksesori adatnya diibaratkan sebagai suntiang pangulu, merupakan kelengkapan yang cukup, dan amanah kaum (amanah bersama) yang harus disampaikan kepada yang berhak menerimanya, sesuai dengan ukur jangka kemampuan penalaran dirinya sendiri. Pakaian Sapatagak yang akan dipakai hidup ditompang mati, merupakan kewajiban, amanah dan beban tanggung jawab moral seorang penghulu adat dalam AAM yang tetap, masih terpakai dan dipakai sampai hari ini, walaupun tidak lagi merata. Kombinasi harmonis nilai-nilai adat dan syarak tersebut telah bersinergi dalam prinsip “aka nan lalu ka sarugo, jelo-bajelo ka tapian” dan terakumulasi, terkristalisasi dalam Undang dan Hukum Adat Alam MInangkabau (U-HAAM) yakni :

1). Adat Nan Sabana Adat,
2). Adat Nan Diadatkan,
3). Adat Nan Teradat,
4). Adat Istiadat.

Ubua-ubua ambiek ka suliang
padi anak rang saribulan
Tindawan tumbuah batang taguliang
tando beti manyatokan.

Dimano bumi dipijak
di sinan langik dijunjuang
Dimano sumua dikali
di sinan rantiang dipatah

Dimano nagari ditunggui,
di sinan adat nan bapakai
Dimano tapak di sinan jajak.

Itulah yang disebut Kendang Nan Bapakai, Pakaian Pusaka(Adat) Yang Dipakai, Pakaian Adat dalam Alam. Itu pulalah sebabnya setiap yang memegang jabatan adat itu, harus baginya untuk mengurasai adat, melaksanakan refresing adat, lokarya adat, sarasehan adat, pendidikan dan pembelajaran adat kembali untuk anak kemenakan.. Siapakah yang akan melaksanakan?

Limbago jalan batampuah
itu karajo niniek mamak
sarugo diiman taguah
narako dilaku awak

duduak sesuatu pado tampeknyo,
pacik karajo nan bamasiang,
nan bajanjang naiek batanggo turun
nan bajokok bajukalo ….

Masalah adat kembali kepada orang adat, masalah agama kem bali ke pada Ulama masalah undang kembali kepada pemerin tahan. Tungku Nan Tigo Sajarangan untuk mendapatkan kualitas manusia yang tiga pula : cadiek, tahu, pandai. Dan semuanya itu tetap dalam naungan payung panji hukum alam “perserikatan hati manusia”, “perserikatan perikemanusiaan yang adil dan beradab” dan beradat dengan adat manusia pula. Tidak berarti antara satu sama lain “putus tali”, tetapi “harus terentang tali ikatan yang kuat”.

Rentangan pergantungan ikatan tali yang kuat itu adalah seperti pergantungan manusia kepada agamanya. Manusia yang beragama berarti manusia yang ber-Tuhan Esa, yang berpegang teguh kepada Ketuhanan Yang Maha Esa. Inilah tali pergantungan abadi dunia dan akhirat bagi semua penganut agama. Islam menyebut Tuhannya dengan Ism dzat Allah, diantara nama-namanya yang banyak (asma 99). Oleh karena itu, setiap mukmin dan mukminat diperintahkan untuk tetap berpegang teguh kepada tali pergatungannya dimanapun, kapanpun, dan dalam kondisi yang bagaimana pun, “wa tashimu bihablillah”, berpegang teguhlah dengan “tali Allah”. Sifat tali Allah itu :

tagang bajelo-jelo
kandua badantiang-dantiang.
dijelokan mangkonyo tagang,
didantiangkan mangkonyo kandua.
di jalang mangkonyo datang,
disonsong mangkonyo tibo.

Disaru kalauNyo jauah,
diimbau kalauNyo dakek,
ujuik satu pangana bunta,
suaro nan indak kadangaran,
bisiek nan lapeh ka sarugo

Tagak nan usah manggamo,
langkah salasai jo ukuran
ditingkek janjang
ditapiek banduaNyo
Bak pituah nan tuo-tuo juo :

Wakatu zaman nan lah tibo
kutiko hari nan lah datang
adaik nak patuik dikurasai
iyo paguno wakatu baiek
patuik mamakai kutiko kini

Naknyo janieh kalang dimato,
naknyo sanang dalam hati
sajuak dalam kiro-kiro,
buektan taguah janji bakarang,
mupakat diganggam taguah,
janji bapaciek arek
ikara nan bauni,
haram lillah manduo hati

habih dayo badan talatak
tibo paham aka baranti
ujuik satu pangana bunta
Kato, putuih sandiriNyo.”

Artikel Terkait