Pepatah Minangkabau sesuai dengan Syarak

Oleh:Buya  Masoed Abidin Jabbar

Alah ba uriah bak sipasin,
kok bakiek alah bajajak,
muluik panghulu nak nyo masin,
pandai bagaua jo rang banyak. 

Penghulu/pemimpin yang pandai mendekati dan menggauli masyarakatnya, yang dia menjadi pemimpin yang disegani dan berwibawa.

Adaik ba ulua jo bapatuik,
Pepatah Minang
Masoed Abidin Jabbar
makanan banang siku-siku,
kato bana indak baturuik,
engeran bathin nan baliku.

Yang lari dari kebenaran, menandakan rasa keimanan kepada ALLAH sangat tipis.

Ayam bakukuak paja manyinsiang,
tabuah babunyi azanpun riuah,
jagolah lalok mari sumbayang,
manyambah ALLAH diwaktu subuah.

Selalulah menjadi ummat yang taat mengerjakan Shalat diawal waktu.

Anggang lalu atah jatuah,
Pulang pagi babasah-basah,
Cupak panghulu kok tasintuah,
Kampuang halaman kaluah kasah.

Penghulu/pemimpin yang tidak tahu peraturan akan mengakibatkan masyarakat dan kampung halaman kucar kacir.

Anggang lalu atah jatuah,
balam sadundun jo barabah,
Panghulu kalau takicuah,
Anak kamanakan namuah tajuah. 

Penghulu/pemimpin yang mudah dipengaruhi orang lain, mengakibatkan kehancuran masyarakat yang dipimpinnya.

Buang siriah buang bidak,
buang puluik buang tingkalang,
kato nan bana dipatidak sandi iman nan nyato kurang.

Seseorang yang pendusta yang suka merubah kebenaran, sendi keimanan yang sangat kurang.

Banyak gunonyo tujuan Shalat,
untuak malarang keji jo mungka,
iduik salamaik dunia akhiraik,
badan sehat pikiran bana. 

Kerjakan Shalat yang lima waktu setiap hari dan kalau ada sakit ada aturannya.

Biasokan anak-anak jo sumbayang,
aja batauhid sarato iman,
santoso dunia jo akhiraik sanang
lapeh utang ibu jo bapak bajalan. 

Didiklah anak-anakmu dengan Shalat, ajarkan tauhid dan iman, selamat dunia dan akhirat, lepas hutang ibu dan bapak kepada ALLAH.

Bajalan bagageh-gageh,
kacondoang mato rang banyak,
kalau salah jan mangareh,
nak bakawan jo rang banyak.

Karena manusia bersifat kilaf, andai kata terjadi pada seorang pemimpin akuilah secara terus terang, masyarakat akan menilai pemimpin yang baik.

Bajua bamurah-murah,
ditanyo jawab batimbang,
pemimpin indak samo arah
disinan rakyat manjadi bimbang. 

Lembaga pemimpin yang tidak satu kata dengan perbuatan, akan menimbul kebimbangan rakyatnya.
           
Di dalam nan duo kalarasan,
adaik manjadi darah dagiang,
syarak nan lazim ba kaimanan,
adaik nan kewi nan mandindiang. 

Adat di Minangkabau adalah merupakan pagar yang kokoh terhadap agama Islam.

Dituruik parentah ALLAH,
dipakai kato kabulatan,
kok syarak tauhidullah,
kok adaik lah taambun jantan. 

Hendaklah menjadi pemeluk Islam yang baik dan beramal.

Dek rajin pandai nan datang,
dek maleh buruak tasuo,
hari pagi mananti patang,
insaflah diri jo tubuah.

Selama muda akan tua, tua akan kembali kepada asalnya, yakni mati berkalang tanah.

 Dirikan shalat taruih manaruih,
jikok sakik ado aturan,
iduik baulemu baama tuluih
sumbayang subuah jadi didikan.

Kerjakanlah shalat yang lima waktu setiap hari, dan kalau ada sakit ada aturannya.

Dari ketek mulai baimaik,
untuak tunaikan rukun kalimo,
baraja imaik jadi didikan
akhia kamudian sanang santoso.

Belajar hemat dan rajin semenjak kecil, dengan menabung untuk menunaikan rukun Islam yang kelima.

Dibao ribuik dibao angin,
dibao pikek dibao langau.
Muluik jo hati kok balain,
pantangan adaik di Minangkabau.

Berlain mulut dengan hati jangan terjadi bagi seorang pemimpin/penghulu, tidak-
lah menurut jalan adat.

Dago dagi mambari malu,
sumbang salah laku parangai.
Kalau lungga ganggam panggulu,
cupak jo gantang nan kasansai. 

Seorang penghulu kalau tidak kuat memegang peraturan adat, alamat aturan adat dan agama tidak akan dapat dihayati oleh anak kemenakan.

Artikel Terkait