Kerajaan Rantau: Bagian Keempat dari tulisan “Kota Padang Dalam Tinjauan Tradisi”

Oleh : Emral Djamal Dt.Rajo Mudo

4. Kerajaan Rantau

Menurut catatan dari sebuah “Tambo Nagari”, bahwa penataan sistem ini jauh sebelum Aditiawarman datang ke Pagaruyung, yakni pada masa itu Minangkabau masih bernama Alam Pulau Paco Tanah Andalas, yakni semasa kekuasaan Daulat Sulthan Paduka Besar yang kemudian bergelar Datuak Katumanggungan dan Sulthan Indera Alam yang kemudian bergelar Datuak Parpatih Nan Sabatang pucuk pimpinan Lareh Nan Duo yaitu Lareh Koto Piliang. dan Lareh Bodi Caniago Pada zaman itulah didirikan kerajaan-kerajaan kecil di dalam daerah Pulau Paco Tanah Andalas, yakni sebanyak 10 Kerajaan

1.    Kerajaan di Bukit Batu Patah - Limo kaum
2.    Kerajaan di Sungai Tarab
3.    Kerajaan di Sumanik
4.    Kerajaan di Batang Rantau Tiku Pariaman, Taluk Tuban Su ngai Salak
5.    Kerajaan di Bandar Padang, Taluak Bandar Lako Kualo Air Batu.
6.    Kerajaan di Bandar Palembang
7.    Kerajaan di Siak
8.    Kerajaan di Rimbo Tambusai
9.    Kerajaan di Tanah Jamb
10.  Kerajaan di Tanah Aceh

Tatkalo maso purbakala itu, adat lamo pusako usang zaman itu sepuluh kebesaran Rajo yang bernobat. Itulah sepuluh kerajaan kerajaan awal di dalam Pulau Paco pada zaman kekuasaan ber tampuk di Nagari Tuo Pariangan.

Sistem Adat Kerajaan Rantau Padang

kerajaan minangkabau
Surau bagonjong (sumber foto:minangforum.com)
Pada awal pembentukan system pemerintahan yang menerap kan system kelarasan, dimana wilayah sudah berluak dan darat su dah berantau, kampung sudah berjorong-jorong, dan masyarakatnya diatur dalam hidup bersuku-suku, secara rinci telah ditata oleh nenek moyang terdahulu disebutkan dalam Tambo bahwa :

Yang dinamakan Lareh Nan Duo yaitu Lareh Bodi Caniago pegangan Datuk Perpatih Nan Sabatang yaitu Limo Kaum XII Koto, panurangan Gajah Patah Gadiang. Wilayahnya sampai ke Pesisir Timur, ke Kuantan Batang Hari lalu ke Siak Indogiri hingga Palembang dengan Jambi sampai ke Deli Asahan, Pang kalan Koto Baru, Kuok dan Bangkinang. Dan Lareh Koto Piliang pegangan Datuk Katumanggungan meliputi Sungai Tarab Salapan Batu di dalamnya, lalu sampai keriak nan badabua, sampai ke laut nan sedidih hingga gunung Mahalintang hilir, hingga Sialang Ba lantak Basi, hingga Bangkahulu Mudik, berantau Hilir, berantau Tangah dan berantau Mudik.

Rantau Lareh Koto Piliang ini yang berada di Rantau Pesisir Barat Sumatera Barat terbagi tiga yaitu

1.  Rantau Hilir, terdiri dari Bayang-Pulut Pulut, Taratak, Ta rusan, Lumpo, Salido, Batang Kapas, Surantih, Amping Parak, Kambang, Lakitan, Palangai, Sungai Nyalo, Punggasan, Air Haji, sampai ke Indrapura, Tapan dan Silaut. Kemudian jajaran negeri-negeri itu dalam perkembangannya bersatu dalam kesatuan yang lebih dikenal sebagai konfederasi nagari-nagari Koto Sebelas Tarusan, konfederasi Nagari Nan Tigo Kedudukan Rajo, yakni Bayang, Tarusan, Salido Painan, konfederasi nagari-nagari Bandar Serpuluh, dan konfederasi Nagari Tigo Lurah, yakni Tapan, Lunang, dan Selaut, serta Indrapura sebagai pewaris pusat kerajaan kesultanan usali dinyatakan berdiri sendiri dengan system pemerintahan adat kerajaannya.

2.    Rantau Tangah, terdiri dari Padang, Nagari Tigo Lurah yakni Tanjung Saba Koto Di Hulu, Nanggalo Ujung Karang, Pauh Mahadang Koto Tangah, Bungus, Lubuk Kilangan, Air Manis Batu Bersurat. Nagari-nagari ini kemudian menyatu dalam federasi Nagari Padang Salapan Suku, federasi Nagari Pauh Sembi lan dan Pauh Limo terdiri atas 9 dan 5 suku yang po puler dengan sebutan Si Ampek Baleh, serta federasi Nagari Nan Duo Puluah, dari Lubuk Kilangan, Lubuk Begalung sampai ke Bungus, Teluk Kabung. Dan Na gari Koto Tangah terdiri atas 10 suku.

3.    Rantau Mudik, terdiri dari Ulakan Pakandangan, Tiku Paria man, Nagari Duobaleh Koto, Nagari V Koto, Tujuh jo Ampalu.* ...bersambung... (tulisan sebelumnya)

Artikel Terkait