Puisi Mewarnai Kehidupan

Oleh :Dasril Ahmad

DI INDONESIA, dalam bulan Juli  terdapat dua hari penting di bidang kesusastraan. Pertama, Hari SastraIndonesia yang ditetapkan tanggal 3 Juli sesuai dengan tanggal kelahiransastrawan terkemuka Abdoel Moeis, yang lahir tanggal 3 Juli 1883 di Bukittinggi. Kedua, Hari Puisi Indonesia yang ditetapkan tanggal 26Juli, tanggal yang diambil dari kelahiran Chairil Anwar, penyair Pelopor Angkatan 45 itu yang berasal dari  Sumatera Barat,  lahir  26 Juli 1922.

Penetapan dua hari sastra ini, menurut saya, pentingdi catat terutama dari aspek urgensinya kehadiran karya sastra dalam kehidupankita. Terutama puisi, dengan kebijakan menetapkan Hari Puisi Indonesia berarti kita telah memandang puisi sebagai jenis karya sastra yang pentingdan dibutuhkan,  yang eksistensinya memberikan manfaat  positif bagi kehidupan. Puisi telah menjadi karya sastra yang layak dan patut diapresiasi; bisadalam bentuk pembacaan, pagelaran,  dan diskusi puisi itu sendiri dari segala aspek sebagai upaya kita untuk lebih  mengarifi  hidup dan kehidupan ini  melalui puisi.

Dengan penetapan Hari Puisi Indonesia, maka  sudah selayaknya kita memberikan apresiasi tinggi, baik terhadap puisi sebagai karya sastra  dipandang dari urgensinya terhadap kehidupan maupun terhadap penyair. Sejak doeloe sebutan pujangga yang begitu diagungkan,lebih kerap diidentikkan dengan  seorangpenyair, padahal menurut KBBI, pujangga adalah pengarang hasil-hasil sastra,baik puisi maupun prosa, termasuk juga  ahli pikir dan ahli sastra. Nah, jika penetapan Hari Sastra Indonesia ini mengambil tanggal dan bulan kelahiran penyair Chairil Anwar, tentu mengajak kita untuk selalu mengenang dan memberikan apresiasi tinggi terhadap seorang Chairil Anwar dalam kapasitasnya sebagai penyair Indonesia terkemuka, yang telah membawa pembaharuan signifikan  terhadap perkembangan perpuisian Indonesia modern. 

Puisi dan kehidupan“Berhadapan dengan Chairil Anwar kita berhadapan dengan sebuah pribadi yang kompleks,sesuatu yang  selalu  menarik untuk dibicarakan dan dikenang. Chairil Anwar, salah satu penyair Indonesia yang membawa perubahan besar dalam perpuisian  Indonesia modern.  Chairil Anwar adalah penyair yang telah membuat sejarah, sedangkan kita barada dalam sejarah itu. Dengan demikian,sangat  pantas kalau tanggal dan bulan lahir sang penyair asal Nagari Taeh Kabupaten Limo Puluah Koto itu dijadikan sebagai Hari Puisi Indonesia, sebagai bentuk apresiasi dan penghormatan kita terhadap beliau,” kata penyair Adri Sandra  dalam inboxnya kepada saya baru-baru ini. Adri Sandra yang bermukim di Payakumbuh ini, termasuk salah seorang dari 20 penyair Indonesia yang diundang ke Pekan Hari Puisi Indonesia di TIM Jakartatgl. 27 Juli 2013, dan harus membacakan puisi karya Chairil Anwar , serta puisi untuk Chairil Anwar karya  masing-masing penyair yang diundang.

Penetapan HariPuisi Indonesia yang diambil dari tanggal dan bulan kelahiran seorang penyair,mengingatkan  kita  bahwa ternyata profesi sebagai penyair, dikaitkan dengan  kualitas puisi yang dihasilkan serta dampak puisi itu  terhadap kehidupan,  akan dipandang penting  dan membawa prestise tinggi. Betapa tidak,banyak penyair Indonesia yang selalu diingat dan diperingati hari lahir dantangal kewafatannya, tapi sedikit sastrawan Indonesia (yang bukan penyair) mendapat perlakuan seperti itu. Amir Hamzah dan Chairil Anwar merupakan duapenyair penting Indonesisa yang selalu  dikenang dan diperingati, sementara penyair-penyair lainnya sepertinya terlupakan. Begitu juga,  sastrawan Subagio Sastrowardoyo lebih dikenal dan dikenang kepenyairannya (dengan puisi-puisinya yang menggugah kehidupan kita), ketimbang sebagai  cerpenis, eseis dan kritikus sastra yang terkemuka di Indonesia. Dengan demikian jelaslah bahwa kehadiran puisi amat berarti bagi kehidupan kita.

Sepertidi kemukakan J.L. Moreno, “Lebih penting dari puisi ialah efeknya. Sebuah puisidapat merangsang seratus perbuatan heroik.”  Sementara Norman Podhoretz  melihat bahwa  sastra (termasuk puisi) dapat memberikan pengaruh yang sangat besar terhadap cara orang berpikir mengenai hidup;mengenai baik dan buruk, mengenai benar dan salah, mengenai cara hidupnya sendiri serta bangsanya.

Sebetulnya, jauh sebelum  Hari Puisi Indonesia ditetapkan, eksistensi puisi dalam kehidupan di tengah masyarakat sehari-haritak pula bisa dibilang sepi atau terpencil. Dibanding dengan cerpen,  novel dan naskah drama, puisi lebih dominan  mewarnai kehidupan masyarakatkita sehari-hari. Buktinya, puisi selalu menghiasi berbagai acara seremonial dalam skala kecil maupun besar yang dilakukan masyarakat. Misalnya, pada pembukaan berbagai  acara di lembaga pendidikan,  acara-acara kemasyarakatan di tingkat kelurahan, kecamatan, kabupaten/kota dan juga provinsi kerap diisi dengan pembacaan puisi yang senafas dengan tema acara tersebut. Tak terkcualipula, pada  pembukaan acara Halal BiHalal di berbagai kantor dan instansi tak jarang juga ditampilkan pembacaan puisi religius, yang mewarnai acara tersebut menjadi artistik dan menyentuh.  Bahkan pada acara pembukaan Pekan Olah Raga Nasional (PON) XVIII di Riau 2012 lalu juga ditampilkan  pembacaan puisi oleh penyair Sutardji Calzoum Bachri. Belum lagi, kita juga sering mendengar dan menyaksikan acara lomba membaca  dan  menulis puisi, dan beragam bentuk pagelaran puisi lainnya, seperti musikalisasi puisi, dramatisasi puisi dan parade bacapuisi yang biasanya melibatkan para tokoh dan/atau pejabat pemerintahan dan swasta  setempat, seniman, budayawan dan politikus.  Kegiatan seperti itu jelas memperlihatkan bahwa sesungguhnya puisi jauh lebih dominan memberi polesan warna terhadap berbagai  aktifitas ditengah kehidupan masyarakat sehari-hari,  ketimbang cerpen, novel, dan naskah drama.

Di samping dalam bentuk pembacaan/ pagelaran puisi seperti di atas, kegiatan penulisan puisi ditengah masyarakat  pun tumbuh dan berkembang menggembirakan. Puisi, di samping menghiasi lembaran media cetak seperti surat kabar dan  majalah (termasuk  rubrik untuk puisi anak-anak dan remaja),  juga lebih banyak muncul di media online seperti di jejaring social facebook. Malah di facebook berbagaigroup sastra tumbuh bak cendawan di musim hujan, sehingga tak heran kalau puluhan bahkan mungkin ratusan  puisi muncul menghiasi status facebook setiap harinya. Facebook kini telah berfungsi ganda, selain sebagai media  informasi umumj uga lebih dominan dijadikan  media pemublikasian/ pemasyarakatan puisi yang dibanggakan, di mana penyairnya sendiri langsung menjadi redaktur terhadap puisi yang akan dipostingnya tersebut.Penulisan puisi juga berlangsung diam-diam menghiasi buku-buku agenda/diary anak-anak sekolah, remaja dan   masyarakat umumnya  dari berbagai status dan latar belakang pendidikan. Malah teman saya Harfiandri Damanhuri, dosen yang kandidat doktor  bidang perikanan di Universitas Bung Hatta, pundiam-diam juga senang menulis puisi. Diam-diam pula  ia menyerahkan kumpulan puisinya kepada saya baru-baru ini. Kumpulan puisi berjudul “Merah” itu memuat 40 puisi Harfiandri Damanhuri yang ditulisnya dari 1987 sampai 2003.

Meningkatnya kegiatan  (membaca, pagelaran dan penulisan) perpuisian  di tengah masyarakat dewasa ini,   menunjukkan bahwa puisi sebagai karya sastra yang  sederhana  bentuknya  dan kompleks maknanya ini, dirasakan   mampu  menyuarakan suasana hati dan pikiran. Beribu-ribu orang keranjingan menulis puisi, tapi mereka  belum bisa dikatakan penyair. Menulis  puisi semakin hari semakin merasuk dalam hati masyarakat, karena  puisi bukanlah  hal yang asing dalam kehidupan masyarakat kita  kini, tapi sudah termasuk sesuatu yang dibutuhkan dalam hidup. Seperti dikemukakan kritikus sastra M.S. Hutagalung,“Puisi benar-benar kita butuhkan, manakala kita bukan hanya menginginkan dokter-dokter yang pintar tetapi tanpa belas-kasihan, jaksa dan hakim yang cerdik tetapi kurang bijak, insinyur-insinyur yang pintar tetapi kurang kreatif. Tetapi lebih daripada itu, pada tempatnyalah apabila jauh sebelum  itu kita terlebih dulu mengisi diri dan hati kita masing-masing dengan kecintaan terhadap puisi atau seni pada umumnya.

DI INDONESIA,  kini kita telah menetapkan Hari Puisi dan Hari Sastra Indonesia.Dengan penetapan dua hari penting di bidang sastra ini, tentu saja diharapkan kreativitas bersastra, terutama berpuisi di tengah masyarakat semakin meningkat. Karya-karya sastra sudah tak lagi terpencil di dalam kehidupan masyarakat, sebaliknya justru karya sastra semakin menjadi “kebutuhan”masyarakat untuk lebih meningkatkan kearifan dan rasa humanisme dalam hidup  terhadap sesama. Betapa pun sampai kini ungkapan klise sastra (termasuk puisi) mampu menghaluskan budi pekerti manusia masih kukuh dipercaya. Sebuah puisi pun mampu membuat orang lupa akan kegetiran hidup yang mederanya, dan dengan puisi pula orang jadi lupa untuk melakukan tindakan bunuh diri, seperti diungkapkan penyair Subagio Sastrowardoyo dalam puisi berjudul “Sajak” ini.

“Apakah artisajak ini/ Kalau anak semalam batuk-batuk,/ bau vicks dan kayu putih/ melekat di kelambu/ Kalau istri terus mengeluh/ tentang kurang tidur, tentang/  gajiku yang tekor buat/bayar dokter, bujang dan makan sehari/ Kalau terbayang pantalon/ sudah sebulan sobek tak terjahit/Apa arti sajak ini/ Kalau saban malam aku lama terbangun/ hidup ini makin mengikat dan mengurung/ Apakah arti sajak ini /Piaraan anggerek tricolor dirumah atau/ pelarian kecut ke hari akhir?// Ah, sajak ini,/ mengingatkan aku kepada langit dan mega/ Sajak ini mengingatkan kepada kisah dan keabadian/Sajak ini melupakan aku kepada pisau dan tali/Sajak ini melupakan kepada bunuh diri”  (Dari Kumpulan “Dan Kematian Makin Akrab” , 1995, hal. 6)   
(Padang, 25 Juli 2013).

*** Dasril Ahmad,Penulis sastra, tinggal di kota Padang.
*** Dimuat di rubrik Seni-Budaya Koran Pagi Padang Ekspres, Minggu, 4 Agustus 2013, halaman19

Artikel Terkait