Adat Maangkek Rajo Di Negeri Padang

Adapun Adat Maangkek Rajo yang dipakai di dalam Nagari Padang ini “Diangkat orang Tigobaleh Koto nan banamo Kubuang Tigo Baleh. Jikalau hendak mendirikan raja, maka pergilah orang Padang ke negeri Solok Selayo didirikan Adat jo Pusako, terkambang payuang di bawah Jao antaro Solok jo Salayo terkucut payuang di bawah Jao antara Solok jo Salayo, berhimpun orang Tigo Baleh melambuk orang Tigo Lurah, Tanjung Saba Koto Di Hulu, Pauah Mahadang Koto Tangah, Bandaharo Rajo Di Padang.

Maka berdiri kapalo Adat Solok Selayo iyolah Lareh Nan Duo, Salareh Koto Piliang dan Selareh Bodi Caniago memberi tahu kepada Nan Tigo Baleh Koto serta Datuk Nan Tigo Lurah bahwasanya akan diangkat Bandaharo Rajo Di Padang, di dalam Salareh Koto Piliang atau Salareh Bodi Caniago. Maka segala mereka itupun mengatakan suka, maka diperbunikanlah Nobat Kebesaran, gandang jo sarunai, serta bedil nan selatus sekoto, jumlahnya tigo baleh latus, tiga belas letusan. Itulah kebesaran Tuangku Panglimo Bagindo Rajo Tigo Lurah.

Setelah sudah diangkat Tuangku panglima maka diangkat pula Tuangku Bandaharo, angkatan urang IX Koto serta dengan nobat kebesaran gandang jo sarunai. Setelah sudah diangkatnya maka diantarkan oleh orang Tigo Baleh serta orang IX Koto sehingga watas Darat dengan Rantau sehingga gunung Sitinjau Lawik. Maka disonsong oleh orang Padang dengan Kumpani kesitu, lalu diharak ke Koto Padang kampung Binuang Sani naik ke Balai Tempurung dinobatkan lagi disitu sebagai angkatan Padang jo Kumpani, penghabisan Nobat dua kali tujuh. Itulah caranya, adat istiadat orang yang mengangkat Raja di Padang. Orang yang mengangkat Raja di Padang terdiri dari wakil berbagai lapisan masyarakat yang menghuni Koto Padang seperti disebutkan dalam bidal adatnya yang berbunyi :
Aso Solok duo Salayo,
tigo Padang ampek Kumpani,
bertanam urang Tigo Baleh
malambuak urang Tigo Lurah.

Catatan,Tuanku Mudo, H.EDj. Dt. Rajo Mudo

Reaksi:

You Might Also Like: